Assalamualaikum





Welcome and Selamat Datang to Momzie's Chocblog.



Blog asal kepunyaan Nenek Kebayan ni dah diwariskan pada mama untuk tempek segala mcm mengenai cokelat dan juga aktiviti kelas cokelat mama.



KELAS ASAS 'HOMEMADE CHOCOLATE CANDY PADA 15/01/2011 JAM 2.00 PTG. YURAN RM250/-. DI BAYAN BARU, PENANG. SMS / TALIPON 019 5434174
- FULL HOUSE...


Friday, March 17, 2006


Ni gambar puteri-puteri nenek bermain dengan air sabun...hehe
kalau kengkawan nak tengok gambar nenek pulak, kenalah pergi bertapa di gua kelam di perlis tu selama 44 tahun, 44 hari, 44 jam, 44 mnit dan 44 saat.
SETIAKU DI SINI
Alyza



1993

Kertas terakhir peperiksaan SPM telah tamat. Masing-masing bersorak riang di dewan peperiksaan. Athirah dan teman-temannya saling berpelukan dan membaling kertas soalan ke udara.

"Merdeka! Merdeka!" jerit mereka bagaikan sedang meraikan sebuah kemenangan. Athirah kembali duduk di kerusinya. Marina dan Shafina duduk di tepi meja.

"Apa plan kita seterusnya?" tanya Marina. Athirah hanya menjungkit bahu. Shafina mengetuk permukaan meja dengan jarinya menjadikan ia sebuah melodi yang membingitkan telinga.

"Kita buat big party sebelum kita berpisah, nak tak? Lepas ni aku berani cakap kita semua mesti bawa hal masing-masing. Aku tak nak macam tu," Shafina membuat cadangan. Mereka hanya mengangguk tanda setuju.

"Kau handle, okey? Aku tolong mana yang patut aje," ujar Athirah.

"Set. Serahkan kat aku aje. By the way, tadi putera kau tu cari. Dia tunggu kat tempat biasa," Shafina bersetuju. Athirah bangun lalu meninggalkan mereka berdua.

Di depan bilik pengawas, Badrul sudah setia menunggu di kerusi taman menghadap bilik pengawas.

"Sorry, Ira baru dapat tau Rul nak jumpa Ira," tegurnya apabila melihat Badrul sedang bersandar sambil menutup matanya. Badrul membuka mata lalu hanya tersenyum melihat Athirah.

"Tak apa. Duduklah. Rul ada hal nak cakap sikit dengan Ira." Tempat kosong di sebelahnya dibersihkan agar Athirah akan duduk.

"Apa halnya? Penting sangat ke?" acuh tak acuh Athirah menjawab. Badrul hanya tersenyum melihat gadis kesayangannya begitu. Athirah tidak pernah berubah sepanjang empat tahun mereka berkawan. Watak kasarnya terlalu mendera perasaannya tapi gadis itu juga yang dikejarnya.

"Penting juga. Untuk masa depan kita. Rul cuma nak tau dari mulut Ira sendiri. Selama ni, Rul tak pernah tanya sebab Rul tahu Ira tak suka tapi hari ni demi masa depan kita Rul nak kita pastikan semuanya betul-betul," jelas Badrul tenang. Berkerut dahi Athirah mendengar kata-kata Badrul.

"Apa maksud Rul? Ira tak faham," tanyanya keliru. Badrul tersenyum lagi.

Kali ini dilepaskan sebuah keluhan kasar. Athirah merenung wajah tenang Badrul yang tidak pernah lekang dengan senyumannya. Itulah kunci hatinya terpaut pada jejaka itu meskipun pada mulanya wajah itu amat dibencinya.

"Rul nak Ira jawab dengan jujur dan ikhlas. Siapa Rul pada Ira selama ni?", tanyanya tenang. Athirah menundukkan kepalanya. Wajarkah soalan itu dijawabnya meskipun telah dia tahu jawapan itu sejak beberapa bulan yang lalu? Patutkah mereka bercerita tentang sesuatu yang terlalu jauh untuk digapai?

"Perjalanan hidup kita masih jauh, Rul. Lepas ni banyak lagi yang perlu kita buat dan banyak pilihan yang perlu kita putuskan. Ira tak nak menyekat hidup sesiapa sebab Ira sendiri tak nak hidup Ira disekat. Apa yang Ira boleh katakan, Ira sayangkan Rul cuma Ira tak berani nak janji. Ira serahkan pada takdir," jawabnya tenang.

"Apa maksud Ira yang sebenarnya? Rul tak faham? Selama ni Rul menyekat Ira, ke?" tanyanya hairan.

"Biarlah Ira berterus-terang. Mulai esok, Ira dan keluarga akan berpindah ke kampung sebab minggu ni Abah akan mula berpencen. Kemudian, Ira akan mengikut kakak Ira ke New Zealand. Mungkin Ira akan sambung belajar di sana. Ira tak tahu bila kita akan jumpa lagi.

”Ira tak nak ikat hati Rul untuk Ira sedangkan Ira sendiri tak tahu apa akan jadi kemudian hari nanti. Biarlah takdir tentukan. Ira percaya, kalau jodoh kita ada pasti kita akan berjumpa walaupun memakan masa berpuluh tahun lamanya. Maafkan Ira, Rul," jelas Athirah. Badrul mengusap mukanya dengan kedua-dua belah tangannya.

"Rul faham. Rul tak nak paksa Ira tapi Rul nak Ira tahu setia Rul di sini. Bersama Ira," jelasnya sambil menepuk dadanya. Athirah menunduk merenung lantai. Air mata yang sudah bertakung diseka perlahan.

"Selagi diizinkan Tuhan, Rul akan setia. Rul akan cari Ira walaupun Rul terpaksa ke New Zealand mencari Ira. Rul doakan Ira akan bahagia. Rul tak nak ucapkan selamat tinggal sebab Rul tak nak kehilangan Ira. Selamat berjaya Ira. Kita jumpa lagi nanti." Badrul terus berlalu tanpa pamitan Athirah.

Athirah terkedu dengan kata-kata Badrul. Namun, terlajak kata tidak ada makna lagi. Sememangnya perpisahan sedang meniti kehidupan mereka.

Athirah kembali mencari Marina dan Shafina. Perkara yang sama dinyatakan. Berpelukan mereka bertiga. Namun, perpisahan itu hanya sementara. Itu janji Athirah. Setianya di sini. Di bumi Malaysia. Itu prinsipnya



1999


Midvalley malam itu agak lengang jika dibandingkan dengan malam pada hujung minggu. Athirah melangkah laju menuju ke butik baju kanak-kanak Strawberry. Tangannya yang tadi ditarik Amilia dilepaskan oleh si anak kecil itu. Tanpa menunggu Athirah, Amilia memilih baju-baju yang dia berkenan. Athirah hanya memerhati tanpa bersuara. Walau baru berusia empat tahun, dia sudah pandai memilih baju yang diminatinya.

"Mama, Ami nak yang inilah," Athirah menghampirinya sedang memegang sehelai gaun berwarna krim susu untuk majlis ulangtahunnya yang keempat dua hari lagi. Athirah hanya menurut setiap perlakuan Amilia untuk mencubanya. Sambil menanti Amilia di bilik persalinan, Athirah melihat baju-baju yang lain untuk adik Amilia. Bimbang nanti ada yang merajuk pula.

"Cantiknya! Boleh saya dapatkan fesyen yang sama untuk budak berumur dua tahun? Siapa nama adik?" suara seorang lelaki menegur Amilia dan jurujual kedai itu tetapi ia juga mengejutkan Athirah. Suara itu seperti biasa didengarnya.

"Tunggu sebentar, ye encik. Saya ambilkan," pinta jurujual.

"Amilia Najihah tapi panggil Ami aje," petah Amilia bersuara.

"Sedap nama. Datang dengan siapa?".

"Dengan mama. Tu yang diri kat sana," jawab Amilia sambil menuding ke arahku. Aku berpaling ke belakang. Seorang lelaki duduk mencangkung menghadap Amilia. Kemudian, lelaki itu bangun berpaling memandang Athirah.

Masing-masing terkedu. Athirah hampir terduduk namun tangannya lebih pantas memegang rak di sisinya.

"Ira!" Antara sedar dan tidak Badrul tersebut nama Athirah. Athirah masih terpaku tidak percaya. Badrul kembali merenung wajah Amilia. Saling tidak tumpah seperti Athirah. Benarkah itu anaknya? Athirah sudah berkahiwn? Ke mana sudahnya setia itu selama ini?

"Badrul!" Akhirnya nama itu terungkap juga di kelopak bibir Athirah tanpa sedarnya.

"Anak Ira lawa macam mamanya juga," puji Badrul ikhlas dan tenang.

"Encik, ini baju yang encik nak," suara jurujual menegur.

"Bungkuskan. Saya nak buat hadiah," pintanya cuba berlagak tenang. Si jurujual hanya menurut tanpa mengetahui apa yang telah terjadi. Athirah masih terpaku di situ. Amilia menghampiri Athirah.

"Lawa baju ni, kan Mama. Ami nak baju ni. Mama belilah sekali untuk Mira," tegur Amilia menyedarkan Athirah.

"Okey, sayang. Pergi tukar dulu ye. Mama tunggu sini." Amilia hanya menurut tanpa membantah.

"Anak Ira berapa orang?" perit Badrul menanya.

"Dua orang. Adik Ami perempuan juga," jawab Athirah serba-salah.

"Encik, dah siap," jurujual menegur sambil menunjukkan sebuah kotak yang sudah dibalut dan diletakkan riben berwarna kuning lembut. Badrul menghampiri kaunter membuat pembayaran.

"Kita jumpa lagi, Ira. Walaupun bukan ini yang Rul harapkan tapi setia Rul tetap di sini," luahnya sambil memegang dadanya lalu beredar meninggalkan Athirah dan butik kegemaran anak saudaranya.

"Mereka bukan anak Ira, Rul. Rul, setia Ira masih di sini," jeritnya. Sayang sekali ia tidak terkeluar. Tersekat di kerongkong bagaikan tercekik sebiji batu besar.


Athirah masuk ke Coffee Bean. Tempat yang masih menjadi tempat perjumpaan mereka bertiga semenjak kepulangannya ke Malaysia tiga bulan yang lepas. Dari jauh kelihatan Shafina rancak bercerita manakala Marina mendengar bagaikan tiada orang lain di kafe tersebut.

"Sorry, girls. I'm a bit late," tegur Athirah. Mereka saling bersalaman dan berlaga pipi.

"It's ok. So, macamana jadi ibu tunggal dan ibu express?" tanya Marina.

"Hmmm......Penat. Tapi seronok. Rasa macam tak sabar nak rasa ada anak sendiri. So, what's up. Any news?" jelas Athirah.

"Guess what, our batch nak buat reunion next month. Wanna join us? Member-member yang lain sibuk tanya pasal Ira. Both of us terpaksalah pretend like we don't know anything. Sakit jiwa raga ni tau tak?” sambut Marina sambil menggayakan hatinya yang sakit. Mereka ketawa serentak.

"Tengoklah. Kalau ada orang nak jaga budak-budak tu boleh juga join. I'll let you know later,” janjinya.

"By the way, aku jumpa putera kau semalam. Terkejut bangak aku. Ingatkan dia tak cam aku yang dah glamour ni, rupanya lesung pipit aku ni tetap menjadi pujaan jejaka tampan. Tu yang aku malas nak cerita tu," Shafina mencelah. Marina dan Athirah menekup telinga masing-masing. Sejak sekolah lagi, Shafina pantang dipuji, pasti pedih telinga mereka mendengarnya bercerita berulang kali.

"Dia tanya aku, Ira kahwin dengan siapa, bila, di mana, kat mana dan kerja kat mana. Nak tak nak aku pun seperti biasa, terpaksalah kata aku tak tahu sebab dah lama tak jumpa. Tak pasal-pasal aku dapat dosa kering tau," ceritanya. Athirah mengeluh kasar.

"Aku jumpa dia kelmarin. Aku bawa Ami pilih baju untuk birthday party dia. Aku terpaksa mengaku Ami anak aku. Aku tak ada kekuatan nak berterus-terang dengan dia," kesal Athirah. Masing-masing membisu bagaikan meratapi satu berita sedih. Shafina dan Marina terpaku mendengar pengakuan Athirah yang di luar jangkaan mereka.

"Kau patut berterus-terang dengan dia. Dah enam tahun kau dan dia berpisah. Mungkin dah tiba masanya kau fikirkan tentang masa depan kau dan dia. Aku tahu dia masih sayangkan kau lagi. Macam tu juga dengan kau. Kalau tidak mesti kau dah terima lamaran bekas abang ipar kau tu dulu, kan?" Marina cuba memahami Athirah. Shafina menggenggam jemari Athirah erat.

"Aku boleh aturkan pertemuan kau dengan dia kalau kau mahu," Shafina cuba memberi Athirah peluang. Athirah hanya bersetuju tanpa bersuara. Mata Shafina dan Marina bertembung tanpa disedari Athirah. Sinar di mata mereka begitu bermakna.


~~~~~~~~~~~~~~~


Athirah masuk terus ke butik milik arwah kakaknya. Pembantunya sibuk menyusun stok yang baru tiba. Athirah menuju ke biliknya lalu mencapai jurnal akaun untuk stok baru.

"Kak Ira, ada customer nak tanya pasal kain yang baru sampai tu. Dia nak tempah baju sekali," tegur Zainab, pembantunya. Athirah hanya mengekori langkah pembantunya menuju ke ruang tengah butik. Kelihatan seorang wanita anggun bergaya bagaikan seorang model sedang memilih kain-kain lace Perancis yang baru tiba.

"Boleh saya bantu?" tegur Athirah mesra. Wanita tersebut menoleh sambil tersenyum. Ayu wajahnya.

"Ye, saya berkenan dengan kain ni tapi saya nak warna biru laut atau ungu. Ada tak? Kalau boleh saya nak tempah terus tapi boleh tak disiapkan awal bulan depan," jelasnya. Athirah mengangguk tanda faham akan maksudnya lalu memohon untuk ke bilik stor sebentar. Mujur warna yang diminta masih ada di dalam simpanan mereka.

"Cik, hanya warna macam ni saja yang ada. Kalau tak berminat, cik boleh pilih material lain," cadang Athirah. Kain di tangan Athirah dicapai oleh wanita itu.

"Bolehlah. Warnanya pun lembut," putusnya ringkas. Mudah sungguh kalau semua pelanggan seperti wanita ini. Tidak cerewet langsung.

"Mari, saya ukur badan cik," pelawa Athirah menuju ke biliknya.

"Anita. Panggil saya Nita saja sudah cukup."

"Saya Athirah. Panggil Ira," perkenal Athirah pula lalu mereka saling bersalaman. Anita mengikut Athirah menuju ke biliknya. Ukuran badan di ambil. Sambil itu mereka berbual bagaikan sudah saling mengenali.

"So, nanti dah siap Ira call Nita, ye?" pesan Anita sebelum keluar dari butik tersebut. Athirah hanya menghantar kepulangan Anita dengan ekor matanya hilang dari pandangan.

"Nab tolong kemaskan dulu, ye? Kak Ira nak siapkan tempahan yang ini dulu. Dia nak cepat," pesan Athirah lalu hilang ke biliknya.

Merenung kain lace unggu itu mengusik hati Athirah sebenarnya. Ia warna kegemaran Badrul. Sememangnya dia tidak pernah lupakan lelaki itu. Dia masih ingat segala-galanya tentang lelaki itu. Benarlah kata Marina dan Shafina, masih ada kasih dan sayang di hatinya. Jika tidak pasti lamaran abang iparnya dulu telah diterimanya.


*Athirah masih menyemak jurnal akaun butiknya. Sesekali badannya dipusing-pusingkan untuk mengurangkan kekejangan yang berlaku. Keletihan semakin terasa. Athirah membelek jam di tangan. Hampir pukul sembilan malam. Semalam dia telah berjanji dengan Marina untuk hadir ke majlis perjumpaan mereka minggu depan. Semuanya kerana cabaran yang dibuat oleh Marina.

"Aku cabar kau, Ira! Kalau betul kau tak harapkan apa-apa dari Badrul, aku nak kau datang. Kalau kau tak datang bermakna dalam hati kau tu masih ada setia untuk dia." Athirah pantang dicabar. Dia setuju walaupun dia tahu natijah yang bakal diterimanya.

"Kak Ira, ada orang datang nak ambil tempahan baju Cik Anita tu," tegur Zainab. Athirah bangun lemah menuju ke almari baju yang menempatkan tempahan yang telah siap lalu menuju ke ruang tengah butik.

"Rul!" Tanpa sedar nama lelaki itu disebutnya agak kuat. Badrul menoleh terkejut apabila namanya disebut.

"Ira!" Hanya itu yang terkeluar melihat gadis kesayangannya sedang berdiri di hadapannya sedang memegang baju yang ingin diambilnya.

"Baju ni........ Rul," kata-kata Ira termati di situ. Kekuatannya telah hilang tiba-tiba.

"Rul datang nak ambik baju yang Nita tempah. Rul tak tahu ni butik Ira," jelasnya agak tenang. Athirah menyerahkan sepasang kebaya pendek yang telah siap kepada Badrul.

"She will look gorgeous in that," puji Athirah tidak sedar. Dia sendiri keliru dengan kata-katanya. Jujurkah dia.

"Nita dah bayar penuh," sambung Athirah menahan sebak di dada. Badrul hanya mengangguk.

"Jangan lupa jemput Ira nanti kalau buat kenduri nasi minyak," pesan Athirah cuba mengubah suasana yang agak tegang. Badrul hanya membisu merenung wajah Ira.

"Setia Rul masih di sini," tegasnya ringkas lalu berlalu meninggalkan Athirah setelah mengucapkan terima kasih. Athirah terduduk di kerusi berdekatan. Air mata yang ditahan semenjak tadi gugur juga akhirnya. Untuk apa setiamu di situ sedangkan kau akan menjadi milik orang lain, Rul.


~~~~~~~~~~~~~~~


Malam perjumpaan semakin mendebarkan. Athirah datang lewat dari waktu yang sepatutnya. Sengaja supaya tidak bertembung dengan Badrul. Athirah segera ke meja yang diduduki oleh Marina dan Shafina.

"Aku ingatkan kau tak datang tadi," tegur Marina sebelum mereka bersalaman.

"Kan aku dah janji. Ramai juga yang datang, kan?" Athirah cuba mengalih perbualan. Dia tidak mahu Marina terus membuka mulut tentang perkara yang sepatutnya menjadi topik. Dia kenal benar dengan Marina dan Shafina.

"Aku nampak si Badrul tadi," Marina sudah memulakan perbualan.

"Aku ambil makanan dulu, ye?"Athirah cuba melarikan diri.

"It's not that easy, Ira. He's here," Shafina sempat menahan dengan menarik tangan Athirah. Tanpa sedarnya, Badrul sudah pun berdiri di sisinya.

"Rul nak cakap sikit dengan Ira," pintanya lalu mengajak Athirah keluar sebentar. Marina dan Shafina merenungnya tajam membuatkan Athirah akur.

Malam terang dihiasi lampu neon walaupun jam sudah ke angka sembilan setengah malam.

"Kenapa Ira tipu Rul? Kenapa Ira nak larikan diri dari Rul?" tanya Badrul tenang sambil tersenyum. Masih seperti dulu. Tidak ada yang berbeza.

"Ira tak tipu tapi Rul yang tak tanya betul-betul dengan Ira. Rul boleh cari kawan-kawan Ira tapi Rul tak pernah nak cari Ira. Rul kata setia Rul kat hati Rul tapi Rul sendiri tak tunaikan janji. Rul kan dah nak kahwin.

"Kenapa nak cari Ira lagi. Anita is more perfect than I am," luahnya sebak menahan tangis. Badrul ketawa kecil mendengar kata-kata Athirah membuatkan Athirah menjeling geram memandangnya.

"Ketawalah selagi boleh, Rul. Lepas ni dah tak ada apa yang nak diketawakan," sindir Athirah geram.

"You never change, Ira. Ira suka buat keputusan sebelum membuat penilaian. Anita tu adik perempuan Rul. Mana mungkin abang akan berkahwin dengan adiknya sendiri. Rul tak cari Ira sebab Ira sendiri main hide and seek dengan Rul. Ira kata Ira dah ada dua orang anak. Bukankah hanya orang yang sudah berkahwin saja ada anak? Lainlah kalau Ira ambik anak angkat tapi Rul percaya perempuan semuda Ira mustahil akan ambil anak angkat sebelum kahwin, kan?" terang Badrul. Athirah terkedu seketika. Adik? Mengapa wajah mereka tidak serupa? Badrul berkulit putih cerah tapi Anita sedikit gelap. Badrul tersenyum melihat dahi Athirah berkerut.

"I know what is in your mind, sayang. Kami adik beradik berlainan bapa. Dia adik tiri Rul. Puas hati? Kali ni, Rul tak akan lepaskan Ira macam dulu. Rul takan biarkan Ira buat keputusan macam dulu lagi. Never, unless you are really in love with someone," tegas Badrul lalu mencapai tangan Ira. Digenggamnya erat.

"Rul tak boleh macam ni," pintasnya lalu menarik tangannya dari genggaman Badrul.

"Why not! Rul dah cakap setia Rul di hati dan Rul dah bagi Ira cukup masa untuk Ira pilih kehidupan Ira sendiri. Kali ini Rul nak Ira pula ikut pilihan kehidupan Rul."

"Ira tak sayangkan Rul lagi!" Athirah cuba berdegil.

"Jadi, alasan apa Ira tak terima lamaran bekas abang ipar Ira dulu?" perangkap Badrul. Ira memalingkan tubuhnya ke arah lain. Badrul tersenyum. Begitulah Athirah. Suka melarikan wajahnya apabila tembelangnya pecah.

"Ira," lembut Badrul memanggil namanya. Tubuh Athirah dipusingkan kembali menghadapnya.

"Rul sayangkan Ira. Dari dulu sampai sekarang. Tak pernah berubah, sayang. Please, this time be mine," Badrul melamar. Athirah masih kaku. Patutkah aku terima lamarannya? Boleh percaya ke? Mustahil selama ni dia tak ada pengganti aku? Alah! Aku pun apa kurangnya. Sebab setia aku masih macam ni.

"Tak apalah kalau Ira tak terima. Nampaknya, Rul kena terima pilihan Mama Rullah jawabnya," putusnya sambil mengeluh kesal.

"Siapa kata Ira tak sudi!" spontan Athirah menjawab perlahan.

"Haaa...... Kan senang nak jawab. Jom, kita masuk. Nanti perut masuk angin pula tak makan," ajak Badrul lalu mengheret tangan Athirah ke dewan semula. Athirah mencebik. Macam tu je? Senangnya dia, rungutnya di dalam hati.

"Muncung tu control sikit . Nanti Rul cium baru tau," usiknya lalu memaut pinggang Athirah. Athirah tersenyum. Tak sia-sia setianya selama ini.
BUKAN CINTA BIASA
Hasil Karya: Aline Humaira

Pesawat sudahpun memasuki ruang angkasa, meninggalkan lapangan terbang tempat ia dilepaskan. Tanda isyarat memasang tali pinggang keledar sudahpun dipadamkan nyalaannya.Penumpang-penumpang yang tadinya duduk diam di tempat duduk masing-masing kini sudah memulakan aktiviti masing-masing.

Ada yang sudah ke bilik air, ada yang rancak bersembang dengan penumpang bersebelahan. Ada yang melayan karenah si kecil dan ada juga yang sibuk membaca. Ada yang terus tertidur sejak duduk di kerusi pesawat.

Sambil krew kabin sibuk menyediakan kudapan di galley, aku pula melihat ke luar tingkap melihat pemandangan di bawah sana. Aku tak ada idea untuk membuat aktiviti lain tapi aku sangat enjoy dengan apa yang aku buat sekarang. Ya, melihat keluar sambil mendengar lagu yang terpasang dari walkman.

Panorama indah tadi sekejap sahaja bertukar menjadi kepul-kepul awan tebal. Memantulkan cahaya putih yang sangat menyilaukan mataku. Aku melihat kembali ke dalam kabin. Apa yang aku nampak terlebih dahulu adalah seorang pemuda, penumpang yang duduk di sebelahku, seat 9B. Orangnya masih muda, sekitar 23 atau 25 tahun. Memakai kemeja putih kebiruan dan slack warna navy. Agh, sejak saat ini, aku bagaikan susah untuk mengalihkan mataku dari terus memerhatikannya. Orangnya tinggi lampai, berbahu bidang. Iras wajahnya mirip jejaka Itali dengan matanya galak pada posisi deep-set, dipayungi kening lebat dan agak rapat juga jarak antara kedua kening itu. Bibirnya agak nipis tapi sebenarnya penuh mungil kalau diamati betul-betul dan ianya kemerahan, tanda taraf kesihatannya baik-baik sahaja. Kulitnya tidak terlalu cerah, namun tidak juga dikategorikan gelap. Ada ketajaman yang bercampur dengan kelembutan pada renungannya. Ada kemanisan dalam serius wajahnya dan hidungnya itu……… !

Aku sebenrnya baru sahaja menyedari dia dan kewujudannya…. Kerana sejak aku memasuki pesawat, aku berasa seronok duduk di kerusi tingkap, memerhatikan dunia di luar dan di bawah sana sebelum pesawat meluncur laju meninggalkan terminal lapangan terbang lagi. Aku terlupa atau tidak prihatin akan wujud dirinya… Hinggalah panahan cahaya silau yang dibidikkan menyakiti mataku.

Dia hanya mendiamkan diri di tempat duduknya. Tenang dan selamba. Seakan-akan dunianya terasing dari duniaku mahupun dunia di sekeliling pesawat ini. Tidak bosankah dia begitu?????

Namun ruang kebisuannya terpecah jua pabila seorang pramugari datang menanyakan apa yang hendak dia makan dari menu yang disediakan. Ketika itulah baru aku mendengar patah perkataan keluar dari mulutnya yang dibaratkan penuh dengan emas.

Dan pertanyaan itu seterusnya untukku. Aku memilih lauk ayam. Lalu pramugari pun menyodorkan dulang berisi makanan kepada aku dan pemuda di sebelahku.

Aku makan menu terhidang itu sambil senyap-senyap memerhatikan cara dia makan. Dia makan dengan sangat tenang, sopan dan tidak mencomotkan wajahnya. Aku memang pencuri yang tak professional lagi pengecut! Pabila dia terperasan perbuatan nakalku lalu memusatkan pandangannya pada aku, aku buat-buat seperti tak ada apa yang aku lakukan ke atas dirinya.

Selepas makan, aku berhajat mendengar walkman pula. Belum sempat aku memasang headphone ke telinga, tiba-tiba dia main ba-ba-cak denganku mengikut stailnya - Senyum meleret dari telinga ke telinga-satu intro untuk mengajak aku berbual dengannya. Hah, baru kau tahu ertinya boring, ya ????

"First time naik flight, yek ????" katanya sambil wajah tipikal Mediterreneannya yang tadi serius, berubah ekspresi. Ada kemanisan pada keceriaannya.

"Nope, masa saya kecil-kecil dulu pun pernah jugalah naik flight, tapi taklah sejauh dan selama sekarang ni….Tak sangka dapat naik lagi, hilanglah rindu nak naik flight tu… "

"Hemmppp…. Patutlah nampak excited sejak kapalterbang ni belum terbang lagi, ekkk?"

Darahku tersirap. Aku tersipi namun tak jauh dalam membuat andaianku terhadap pemuda di sebelahku ini. Kusangkakan diamnya adalah diam seorang yang terkurung dalam dunianya sendiri. Dalam dia, dia prihatin pada kejadian demi kejadian di sekitarannya. Lebih-lebih lagi aku yang sangat dekat dengannya, berbanding penumpang-penumpang lainnya dalam penerbangan ini.

Aku mengangguk. Mengiyakan apa yang ditanyakannya. Aku tidak pasti sama ada perasaan terpesonakah atau ada sebab lainkah yang menyebabkan aku yang biasa riuh dan bising ini jadi kurang berminat untuk berbual dengannya.

Argh, banyak sebenarnya benda yang ingin kutanyakan padanya. Kubiar masa berlalu pergi tanpa mengorek terlalu banyak rahsia peribadinya. Hatta namanya pun tak sempat kutanyakan. Andai ada teman-teman yang bertanya, apakah perkara yang paling bodoh pernah aku buat dalam dunia ini, pasti jawapanku adalah aku tidak menanyakan nama seorang pemuda kacak yang duduk di sebelahku semasa dalam penerbangan!!!!

Aku hanya menyedari pesawat akan mendarat tidak lama lagi, setelah ketua pramugari mengumumkannya melalui interkom. Ketika ini, aku melihat sesuatu yang mengelirukan diriku terpancar dari mata pemuda di sebelahku ini. Dia seakan tidak gembira dengan pengumuman ini. Pelik pulak… Setahu aku, seorang penumpang biasanya tidak sabar-sabar hendak tiba di destinasi yang dituju. Pengumuman seperti tadi adalah janji yang membebaskan diri dari belenggu penantian yang menyiksakan.

Solitude, alunan dari petikan jari Richard Clayderman berkumandang selepas pengumuman ketua pramugari tadi. Alunan irama indah nan ceria itu tidak mampu merubah pancaran mata nan sayu itu… Kenapa ya ????

Itu hal dialah, untuk apa aku ambil tahu !

"You have your home address?"

Aku cuma mengangguk

"Boleh tak kalau saya minta???"

Aku mengangguk lagi. Lantas mencari-cari dalam tas tanganku kalau-kalau ada alat tulis. Aku kaget kerana ketiadaan pen dan kertas untuk kutuliskan alamat seperti yang dipinta.

"Tak ada pen dengan kertas?" tanyanya lagi.

Hempppp…… Dia bagai dapat membaca apa yang tersirat di hati kecil ini. Aku mengangguk. Dia mengambil sebatang pen dari simpanannya dan menghulurkannya padaku bersama-sama boarding passnya. Dengan pantas aku menyambut kedua-dua benda itu dan menuliskan alamatku di belakang boarding pass.

"I hope I can meet you again…" Itulah yang diucapkan sebaik sahaja menerima kembali pen dan boarding passnya dariku. Aku cepat-cepat melipat kembali meja ke tempat asalnya.

Sesudah itu, pesawat pun bersedia untuk mendarat di landasan….

Tika pintu pesawat dibuka dan sampai tikanya untuk semua penumpang keluar, kami pun berpisah di aerobridge terminal lapangan terbang. Masing-masing menghilang di celah-celah lautan penumpang yang ramai. Aku cuba melihat-lihat ke sekeliling, kalau-kalau terlihat kelibatnya lagi. Tapi dia menghilang, tak kutemui lagi. Tiba-tiba langkahku tersandung kerana tak berhati-hati mengatur langkah. Fikiranku tidak berpusat kepada perjalananku ke balai ketibaan. Pemandangan kesibukan di terminal lenyap.

Berganti kekaburan, suasana buram. Aku cuba melawan apa yang aku nampak sekarang…

***

Pabila aku membuka mata, aku dapati aku berada di tempat lain. Dalam cahaya samar bagaikan berada di sebuah terowong, aku sedar yang aku berada di atas tempat yang sangat-sangat familiar . Katil di mana aku biasa tidur. Hatiku sayu, sebak tiba-tiba lantaran perkenalan itu terlalu indah sebenarnya untuk menjadi kenyataan. Aku tidak tahu sama ada aku sudah jadi gila atau masih waras.

Aku tak pernah berani untuk menceritakan mimpi itu kepada sesiapapun. Bagiku, itu antara aku dan si dia. Hatta ibuku sendiri tidak mengetahuinya. Aku tahu orang akan mentertawakanku andainya aku katakan aku sudah jatuh hati terpaut sayang pada jejaka yang kutemui di dalam mimpiku. Cuma satu di hatiku, kuharapkan dan doakan, agar dia akan menemuiku di alam nyata satu hari nanti.

Kubiarkan waktu berlalu pergi. Hingga tahun berganti tahun. Dari seorang gadis sunti 13 tahun, aku membesar menjadi seorang wanita muda yang baru melangkah kaki ke arah kedewasaannya. Kulayari hidup ini tetap sendirian dengan rasa sayang itu masih kuat terpaut di hati kecilku. Dia tetap tak kunjung datang di dalam hidupku di bumi nyata ini tapi setia mengunjungiku dalam mimpi-mimpi ku yang datang once in a blue moon. Teman-temanku, satu demi satu berteman dan tinggallah aku dengan keadaanku yang begini.

Tapi aku seakan dan memang merelakan diriku jadi begini dan begini, biarpun sesungguhnya aku tidak bisa menjelaskan mengapa. Bukan aku terlalu cerewet, bukan aku terlalu memilih. Tapi sesungguhnya, aku telah berjanji pada diri ini untuk menanti dengan sabar kehadirannya, biarpun terlalu pedih sekali jiwaku, merintih dan meronta bersendirian begini.

Sampai bilakah daku harus menanti lagi?

Bagai memahami, dia hadir pada saat dan waktu yang tepat. Namun, episod cinta itu sama seperti sebelumnya, hanya berlangsung di alam mimpi… Dia membawaku keluar berjalan-jalan, sambil membeli barang keperluan rumah.

Kami makan bersama-sama di sebuah open-air bistro dan di sepanjang perjalanan selepas keluar dari bistro, tangannya tak pernah lepas dari memegang tanganku. Sinaran matanya adalah limpahan cahaya kasih sayang yang melingkari jiwa dan raga. Aku tak pasti ikatan kami sampai ke mana takat ini. Tapi aku tahu, berpegangan tangan sebelum kahwin adalah satu kesilapan besar! Mujur itu cuba mimpi dalam tidurku. Dan aku semakin menyayanginya! Tapi aku yang begitu mencintainya, tak bisa membezakan antara mimpi dan kenyataan. Fantasi atau realiti.

Sedang aku memilih-milih barangan yang hendak dibeli, tiba-tiba kegelapan menyerang. Apa yang sudah terjadi sebenarnya???? Begitu lama berlangsung kegelapan itu hingga datang titik terang yang menerangi. Cahaya dari lampu yang menerangi jalan menuju bilik tidurku menuju ke dapur. Dan aku sendiri terbaring dengan masih memakai telekung solatku, di atas sejadah.

Sekali lagi aku berendam air mata. Berapa lama lagi aku harus menanggung kerinduan ini? Kutahu cintaku, yang kurasai kini, bukan cinta biasa. Tapi bisakah orang di sekelilingku menerimanya? Gilakah aku kerana hanya mampu bercinta di dalam mimpi?
KENAPA AKU?
Hasil Karya: Norliza bt Ramli

Linangan air mata kepanasan tak mungkin dapat mengembalikan kebahagiaan milikku dulu. Walau menangis air mata darah sekalipun, ia pasti akan hilang ditelan masa.

'Kenapa.... kenapa..... aku harus jadi begini? Tak adil.... semuanya tak adil....' Air mataku tetap mengalir membasahi pipiku. Sekali lagi hatiku merana dan meraung kekesalan.

Dulu aku ditemani dengan rakan-rakan tapi kenapa kini segala milikku dulu hilang begitu sahaja. Ia cuma sikit dugaan dari Allah, mereka telah memulau dan mengkhianati ikatan persahabatan mahupun percintaan. Inilah dikatakan bila senang ramai teman akan menemani kita tapi bila kita susah batang hidung pun tak nampak.

Tergambar kekesalan di dalam anak mataku. Seolah-olah aku di dalam alam realiti yang penuh kepuraan-puraan. Aku merenung nasib diriku. Rasa kecewa tiba-tiba hadir di dalam hatiku.

"Filzatunnafsi Bt. Zul Jamal."

Tiba-tiba namaku di panggil. Aku menoleh ke arah perempuan yang berpakaian seragam jururawat. Nampak sungguh ayu. Dengan selamba aku menolak kerusi rodaku. Agak lama juga aku diceramahkan oleh Doktor Kamaruzzaman, kawan abangku. Setelah itu, aku menolak kerusi rodaku sekali lagi meninggalkan hospital. Buat kali keempat aku tidak berteman. Mama dan papa sibuk bertugas. Abangku pula sibuk mengawasi orang baru di hospital. Aku dapat rasakan duniaku penuh dengan kekosongan. Lebih-lebih lagi keadaan aku sekarang.

"Filza, boleh aku hantar kau balik." Terkejut aku apabila mendengar suara tersebut. Lalu aku menoleh. Bagai tak percaya Kamaruzzaman mempelawaku.

"Tak apa le, abang Maruz. Driver papa akan datang sekejap lagi." Tolakku pelawaannya dengan sopan.

"Kalau macam tu, kita berborak le.... bolehkan?" tanya Kamaruzzaman lagi. Aku mengatur rambutku yang diterbangkan oleh angin. Aku cuma mengangguk.

"Filza... kau tak sambung study lagi ke?"

"Filza dah habis study, abang Maruz. Kenapa?"

"Tak de, saja nak tanya." Sempat lagi Kamaruzzaman mencuri pandang ke arahku.
"Filza....nanti nak keje kat mane?"

"Entah le, abang Maruz. Siapa le nak upah Filza yang cacat nie? Ada kawan pun dah lari, apatah lagi boyfriend.... abang Maruz." Aku mengadu kesedihan.

"Walaupun Filza macam nie, tak mustahil satu ketika nanti Filza akan berdiri seperti sedia kala." Kamaruzzaman memberi semangat dan dorongan kepadaku. Tak lama selepas itu drebar papa datang. Aku diangkat masuk ke dalam kereta oleh bodyguardku. Aku melambai ke arah Kamaruzzaman. Dia menghadiahkan aku sekuntum senyuman.

Malam yang damai lebih-lebih lagi papa dan mama dapat menemani aku malam ini. Aku rasa sungguh bahagia. Dalam kegembiraan itu, tiba-tiba papa mengumumkan sesuatu. Abang aku, Zul Fadli dan Kamaruzzaman baru saja balik. Debaran di hati mula memuncak. Malam yang damai bertukar menjadi dingin. Adakah ia menandakan sesuatu perkara akan terjadi? Persoalan itu terjawab bila papa membuka bicaranya.

"Maruz and anak papa, Filza. Hari ini papa nak umumkan permintaan Maruz untuk Filza. Filza, anak papa?"

"Ya, papa."

"Maruz nak papa tunangkan Filza dengannya." Aku terkejut. Cawan di tanganku tiba-tiba jatuh. Semua anak mata memandangku. Serba salah aku dibuatnya.

"Papa... mama... abang Zul... abang Maruz... Filza tak boleh terima abang Maruz sebagai tunang Filza." Itulah ayat yang tercetus di bibirku.

"Kenapa, Filza?" tanya Zul Fadli.

"Siapalah Filza, abang? Filza ibarat anak patung tak dapat berjalan dengan sendiri, apatah lagi untuk menyintai orang lain. Filza tak layak.... tak layak!!" jeritku.

"Itu cuma kata Filza bukan buat diri abang Maruz, Filza. Tolong jangan lukai hati abang."

Aku cuma mampu menahan kepiluan. Aku tak dapat berbicara. Lalu mengerakkan kerusi roda meninggalkan kumpulan manusia itu. Hatiku mula diselubungi serba salah. Pertanyaan yang bakal mencorak masa depanku. Entah aku pun tak dapat menjawab pertanyaan itu.

Dalam kamar aku membuka radio. Dan saat itu irama 'Pasrah' nyanyian Erra Fazira kedengaran di corong radio. Aku tersentak. Pintu kamarku di ketuk. Aku melemparkan sekuntum senyuman kepahitan. Mama membelai rambutku.

"Filza... papa dan mama tak akan paksa Filza menerima Maruz. Mama cuma berharap Filza dapat bersama dengan insan yang menyintai Filza." Aku merenung tepat ke arah anak mata mama.

"Kalau mama ingin Filza hidup bahagia, mama je le buat keputusan." ujarku.

* * * * * * * * * *

Dah lama aku terlantar di kerusi roda. Hari ini aku berniat untuk tidak menggunakannya. Aku menuruni anak tangga. Beberapa pasang anak mata memandangku dengan senyuman terukir di wajah mereka.

"Filza... abang tak percaya le, adik abang nie dah boleh berjalan. Bila boleh berjalan nie? Maruz tak pernah beritahu pun."

Aku melabuhkan punggungku di kerusi. "Bila atau siapa, itu tak penting. Yang pentingnya, Filza dah boleh berjalan."

"Filza hari nie nak buat apa? Kalau tak ada apa-apa, papa nak minta tolong Filza ambil mama dan papa Maruz kat airport." ujar papa. Alangkah terkejutnya aku pada saat itu. Anak mataku mencari-cari Maruz. Entah ke mana hilangnya.

"Filza... papa tanya tu." Suara mama mengejutkan aku.

"Baik le, papa. Lagipun Filza tak ada kerja, dari lepak je baik Filza buat kerja yang berfaedah." ujarku.

"Filza... kau tu nak jemput mertua. Jangan pula berpakaian selekeh. Takut nanti terkeluar bijik mata mertua kau tu... he... he... he...." usik abangku. Aku cuma menjeling tajam ke arahnya.

Debaran hatiku kian memuncak sebaik sahaja menjejak kaki di dalam airport. Mataku giat mencari-cari orang tua Maruz. Kelihatan seorang lelaki yang berpakaian segak telah menarik pandanganku. Alangkah terkejutnya aku rupa-rupanya lelaki itu adalah Namaruzzaman. Aku cepat-cepat bersembunyi. Tiba-tiba bahu kiriku di pegang. Aku terus menoleh ke belakang dan kelihatan sepasang suami isteri yang tersenyum memandangku.

"Uncle... auntie... ingatkan siapa tadi? Dah lama sampai ke?" Aku tercari-cari lelaki tadi.

"Uncle dan auntie baru je tiba. Filza kau cari siapa tu?"

Aku tersentak. "Tak de le, uncle. Kalau tak ada apa-apa uncle, kita balik sekarang."

"Tunggu le dulu, Filza. Kita tunggu anak bongsu uncle."

Aku cuma menurut sahaja. Rasa bosan juga menanti. Auntie memandang aku dari hujung rambut ke hujung kaki. Aku berasa rimas pula. Uncle mengukirkan senyuman pada wajahnya.

"Ha... Man, ke mana kau pergi? Dah lama mama dan papa tunggu, lebih-lebih lagi bakal kakak ipar Man." Tercetus di bibir uncle. Aku memandang wajah lelaki tersebut.

"Filza...kau ke kakak iparku? Tak sangkakan dunia nie terlalu kecil untuk kita bertemu semula." Hatiku terasa tersinggung dengan sindiran itu.

Tanpa aku sangka mama dan papa akan balik awal hari ini. Setelah menjejak kaki ke dalam banglo itu, aku terus menuju ke dalam bilik. Tapi langkahku terhenti bila aku terpandang surat di atas rak buku. Aku terus mencapainya.

'Surat dari hospital' bisikku. Aku terus membukanya. Wajahku tiba-tiba berubah. Seolah-olah tak percaya apa yang aku bacakan. Papa memanggilku. Aku terus menuju ke ruang tamu. Lalu melabuhkan punggung di sofa. Uncle dan auntie tak berhenti-henti memuji aku. Man pula memandang ke arahku.

"Uncle.... auntie... mana abang Maruz? Belum balik ke?" tanya Man.

"Belum lagi, maybe kat hospital. Dia tu sibuk sangat dengan kerjanya sejak akhir-akhir ini." Aku memandang ke wajah mama.

"Tak sangka uncle, Man boleh jumpa Filza lagi."

"Apa maksud, Man? Uncle tak faham."

"Mama... papa... betul ke nak abang Maruz tunang dengan Filza nie?" Tiba-tiba je Man bertanya. Aku cuma berdiam diri.

"Uncle, bukan Man nak kata bukan-bukan tentang Filza nie. Tapi mampu ke dia setia dengan abang Maruz nanti?"

Maruz dan abangku tiba-tiba muncul. Wajah Maruz kelihatan ceria. Namun dapat aku menduga pelbagai persoalan bermain di kotak fikirannya.

"Mama... papa... dulu Man bercouple ngan Filza tapi tak sangka pula yang Filza boleh jatuh hati kat abang Maruz." Papa seolah-olah tak percaya. Mama merenungku. Aku menjadi serba salah.

"Man... apa yang kau merepekkan nie?" tegah auntie.

"Filza.... Man nak katakan kau tak layak menjadi kakak ipar Man."

"Man... diam!" teriak Maruz. Dia betul-betul marah. Man tak dapat berkata apa-apa.

"Maruz... mama rasa kita batalkan saja pertunangan kau dan Filza." Papa dan mama diam seribu bahasa. Rasa malu menebal di wajah mereka.

"Mama.... Maruz yang nak mendirikan rumahtangga dengan Filza bukan Man or mama dan papa."

"Maruz, kau dah pandai membalas kata mama. Nie tentu Filza yang ajar."

"Okey... macam nie je. Kita batalkan saja pertunangan ini." Papa memberitahu. Entah mengapa papa boleh marah betul hari ini.

"Uncle, auntie, abang Maruz dan all of u.... please.... Filza merayu jangan le gaduh kerana Filza." Aku membuka mulutku. Sejak dari tadi asyik berdiam diri je. Tiba-tiba satu tamparan singgah dipipiku. Aku bagai tak percaya, selama ini papa tak pernah menyentuh pipiku.

"Papa... kenapa tampar, Filza?" Abang cuba membela aku.

"Papa malu.... malu kerana dapat anak macam adik kau, Zul. Seolah-olah dia tak ada maruah. Papa kesal," tegas papa.

"Kenapa dulu papa tak buang saja, Filza? Kenapa? Kenapa tak bunuh je Filza, papa? Filza cuma tahu malukan papa je... susahkan papa...." Aku menangis. Maruz tercegat mendengar bicaraku.

Aku ingatkan hari ini penuh kegembiraan tapi sebaliknya hujan di tengah hari. Keadaan mula reda. Semua orang berdiam diri. Aku mula menyalahkan diriku. Maruz duduk di tepi aku. Dia membisikkan sesuatu... sesuatu perkara yang baru aku ketahui. Lalu aku bangkit. Tanpa disedari badanku tiba-tiba rebah. Suasana menjadi kelam kabut. Aku terus di bawa ke hospital.

Suasana makin menjadi cemas bila Maruz memberitahu sebab aku rebah. Semua orang menjadi kelu. Seolah-olah tidak percaya. Ia bagai satu mimpi. Baru semalam aku dilahirkan dengan tubuh yang sihat tapi sekarang dengan sekelip mata aku akan menuju ke alam baru.

"Zul, kenapa tak beritahu papa hal nie?"

"Zul... Zul... tak tahu papa sebab Maruz yang menjadi doktor Filza selama ini." Uncle memegang bahu papaku. Dia memohon maaf atas kejadian tadi. Baru dia mengerti mengapa Maruz sanggup beristerikan Filza. Man cuma berdiam diri. Dirinya diselubungi dengan rasa kesal.

Sebentar kemudian, aku diletakkan di dalam bilik khas. Maruz sibuk menjelaskan perkara tersebut. Aku membuka mata. Satu senyuman aku ukirkan buat Maruz.

"Filza... maafkan uncle dan auntie."

Aku cuma mengangguk. Aku cuba bangkit dari katil tapi ditegah oleh Maruz.

"Mama... papa.... maafkan Filza. Filza tak sengaja nak lukakan hati mama dan papa. Bagi Filza.... Filza rasa bahagia kerana selama nie papa dan mama telah membantu Filza untuk teruskan hidup sampai ke tahap ini. Filza tak dapat nak kata apa-apa lagi."

Tiba-tiba saluran pernafasan aku tersekat. Maruz cepat-cepat mengaturkannya. Semua ahli keluargaku dan Maruz bertambah risau. Namun begitu aku masih selamat.

"Filza... Man minta maaf." Man duduk di sampingku.

"Man... Filza... nak minta tolong Man." ujarku dengan lemah. Man mengiakan. "Bila Filza tak ada nanti, tolong Filza bagi satu warkah di dalam laci Filza kat abang Maruz. Walau apa pun terjadi, Filza tetap akan memaafkan semua orang Man termasuk diri Man." Sambungku lagi. Maruz tiba-tiba masuk. Aku terkejut. Wajahnya nampak resah.

"Filza okey ke?" Aku memegang tangan Maruz. Buat kali pertama aku menyentuhnya. Dia duduk di sisiku. Man keluar dari bilikku.

"Filza okey abang. Abang jangan le bersedih tau. Filza bukan nak pergi sekarang?"

"Filza, jangan le kata macam tu." Suaranya semakin lemah. Aku menyentuh wajahnya.

"Filza, Maruz akan cuba bantu Filza." Satu harapan buatku. Namun aku sedar ia takkan terjadi.

"Maruz.... Filza.... ya... Allah... abang sakitnya." Tiba-tiba aku meraung kesakitan.

Maruz menjadi cemas. Semua ahli keluargaku menemuiku. Maruz menggelengkan kepala.

"Ai... jangan le bersedih atas pemergiaan Filza nanti. Anggap je Filza tak pernah wujud. Entahlah kenapa semua perkara yang buruk terjadi pada Filza? Tapi sekarang mama... papa... uncle... auntie... abang... abang Maruz... Man tak perlu risau. Filza akan ke dunia lain." Tanganku memegang erat tangan Maruz.

Kini aku pergi buat selamanya. Maruz menutup mukaku. Satu ukiran senyuman terakhir sempatku berikan. Maruz cuma berdiam diri. Mama menangis kehilangan seorang anak.
Kehidupan mama dan papa mula berubah. Maruz membaca warkah terakhir dariku.


Buat insan yang menyintaiku,

Abang....Filza pergi ke dunia baru tapi hati Filza tetap bersama abang. Usahlah abang merindui diri Filza................

Maruz tidak dapat membaca habis warkah tersebut. Air matanya membasahi pipinya. Aku meninggalkan dunia ini dengan kenangan yang abadi. Agarku pergi dengan hati yang tenang. Takdir telah memisahkan kita. Alam baru menerimaku dengan tangan terbuka.



Hidup yang tidak memiliki tujuan
jauh lebih menakutkan daripada
hidup yang tidak mencapai tujuan.